Minggu, 24 Juli 2016

Cara Membuat Atap Ijuk

Atap ijuk merupak warisan budaya leluhur, atap yang sudah di bikin oleh nenek moyang kita, mereka sudah membuat atap dari ijuk sejak jaman dulu, walaupun atap ijuk ini sudah di bikin sejak jaman dulu tapi sampai srkarang atap ijuk masih banyak di gunakan, ini karna ijuk memiliki banyak kelebih, di samping ijuk yang tahan lama atap ijuk juga dapat menyebab kan epek yang sejuk pada ruangan dan terlihat sangat natural bahkan menurut kepercayan umat hindu ijuk merupakan bahan yang suci untuk di gunakan pada atap atap pure., srbagai mana yang kita lihat banyak pure pure yang menggunakan atap ijuk..
nah itu sekilas tentang atap ijuk... lanjut... dan..
sabar bro...
ana bercuap cuap sedikit... langsung aja ke inti permasalahan... cara bikin atap ijuk...
langkah pertama
siapkan matrial dan alat pembuatan atap ijuk
1. ijuk yang lembaran besar
2. tali tambang pengikat ijuk
3. bambu yang sudah di potong dan di belah ukuran 100 x 5 cm
4. jarum untuk merajut tali ijuk
selanjutnya....
langkah ke dua
siapkan ijuk yang ukuran lembaran besar lalu potong srkitar 60 cm, simpan di atas bamu yang sudah dakam ukuran 1 m x 5 cm tadi.. penuhi seluruh bambu dengan ijuk sampai merata, setelah tertutup semua dengan rata letakan kembali situ bambu di atasnya, setelah itu lipatkan kembali ijuk sekitar 10 cm dari atas dengan kuat hingga lipatan tersebut menempel rapat dan rapih, selanjutnya lakukan penjahitan dengan menggunakan tali atau tambang ijuk.
jeng... jeng.. atap ijuk sudah terbentuk bagus...
tp tunggu dulu bro... ini belum rapih
Tahap akhir dilakukan perataan pada bagian bah... 
nah ini baru selsai.. atap ijuk kebanggaan kaita siap di pasang sebagai frisai dari hujan dan panas matahari 

tapi kalu rekan keran semua mau bisnis tentu perlu ada tahapan lain... yaitu pengikatan dan pengebalan.. setelah semua tahapan bisa di selsaikan.. atap ijuk siap di kirim ke pembeli.. dan siap siap lah untuk mendapatkan Rupiah dari atap ijuk... hehehe

gimana brooo.... faham... hehe
atau masih bingung
kalau masih binging bisa kontak ane langsung di nomer 085292554465
atau juga bisa datang ke tempat ane untuk belajar langsung... pasti ane ajarin... 
atap ijuk jadi
proses pembuatan atap ijuk
suasana pembuatan atap ijuk di tempat kami

Selasa, 19 Juli 2016

sapu ijuk terkuat di namai sapu ijuk herkules

Sapu Ijuk Herkules
Sapu tidak pernah terlepaskan dari kehidupan sehari hari kita, banyak sekali jenis sapu yang dapat kita jumpai di pasar, ada sapu yang berbahan ijuk, sapu yang behan dasar plastik, sapu ijuk berbahan dasar rumput gelagah, sorgum, lidi, dll
Dalam kesempatan ini saya akan menulis sapu  yang bahan dasarnya dari ijuk dan lebih fokus lagi kepada sapu ijuk dengan teknik pembuatan yang di jahit dan sangat tradisional.
Sapu ijuk jahit adalah sapu ijuk yang pembuatannya di lakukan dengan proses penjahitan, berbagai macam jenis sapu jahit juga banya sekali modelnya, di samping juga benang yang di gunakan pun beraneka macam, ada yang menggunakan rotan, ijuk, majun, tali rafia, tali plat kuninh, dll.

di kesempatan ini saya ingin menulis tentang pembuatan sapu ijuk yang di namai herkules, jenis sapu ijuk ini sungguh sangat berneda denga sapu ijuk lainnya, dan sangat menarik perhatian saya, matrial pembuatannya benar benar sangat terpilih, tangkai terbuat dari rotan, ijuk di ambil hanya pada bagian tengahnya, penjahitan dalamnya dengan tali atau tambang ijuk, pada bagian pinggir ada ranggkain balutan tali rotan yang membuat sapu ijuk ini makin gagah dan terlihat menarik,
dan ternyata sapu ijuk ini di namai sapu ijuk herkules, wah nama yang seram untuk sebuah sapu ijuk, kenapa di namai herkules, ini dia alasanya bos..

Gimana ga kuat bro... matrial nya aja kuat kuat... di tambah cara pengerjaanya yang bikin tambah kuat...
dipakai lempar kucing... ga bakalan apa apa bro
di pakai mukul kasur... juga kuat brooo
di pakai seredan anak juga ga bakalan copot..
makanya sapu ijuk jenis ini sangat cocok di pakai di pabrik-parik yang penghuninya cowo semua... itu loh pabrik pabrik yang badanya kaya herkules... yang tangannya berotot.. dan ketika habis nyapu maen lempar aje.. ya bakalan cepet ancur kalau di kasih sapu biasa mah... cocoknya juga di kakasih sapu herkules aja.. haha
cowo.. badan kekar... ko nyapu... hahahahaha

langsung saja ke urainya broo..

Sapu ijuk herkules namanya, di buat dengan cara yang sangat teliti, proses pembuatannya pun cukup lama. dengan bahan-bahan pilihan. Ijuk yang di pilih dari bagian tengah. dengan rangka bambu di dalam nya, tangkai dari rotan, di rajut dengan tali ijuk, semua berasal dari bahan alam, sapu ini sangat kuat dan awet sehingga di namai sapu ijuk herkules, sapu ijuk tahan banting seperti halnya herkules.

Sapu ijuk herkules ini menjadi salah satu oleh-oleh khas tasikmalaya, ketika berkunjung ke tasikmalaya jangan lupa untuk memesan sapu ijuk herkules, sebagai oleh-oleh dan cindra mata tasikmalaya. sapu ijuk yang sudah dibikin secara turun-temurun oleh masarakat di sekitar kaki Gunung Galunggung tasikmalaya.

Minggu, 24 Januari 2016

Teknik sederhana Penyaringan/penjernih air. dengan serat ijuk

Penyaringan untuk Menjernihkan Air
  1. PENDAHULUAN
    Kebutuhan akan air bersih di daerah pedesaan dan pinggiran kota untuk air minum, memasak , mencuci dan sebagiannya harus diperhatikan. Cara penjernihan air perlu diketahui karena semakin banyak sumber air yang tercemar limbah rumah tangga maupun limbah industri.
    Cara penjernihan air baik secara alami maupun kimiawi akan diuraikan dalam bab ini. Cara-cara yang disajikan dapat digunakan di desa karena bahan dan alatnya mudah didapat. Bahan-bahannya anatara lain batu, pasir, kerikil, arang tempurung kelapa, arang sekam padi, tanah liat, ijuk, kaporit, kapur, tawas, biji kelor dan lain-lain.
  2. URAIAN SINGKAT
    Cara penjernihan air ini sama dengan cara penyaringan I. Perbedaanya terletak pada penyusunan drum atau bak pengendapan dan bak penyaringan, serta susunan lapisan bahan penyaring.
  3. BAHAN
    1. 10 (sepuluh) kg arang
    2. 10 (sepuluh) kg ijuk
    3. pasir beton halus
    4. batu kerikil
    5. 2 (dua) buah kran 1 inci
    6. batu dengan garis tengah 2-3 cm
  4. PERALATAN
    1. 1 (satu) buah bak penampungan
    2. 1 (satu) buah drum bekas
  5. PEMBUATAN
    1. Sediakan sebuah bak atau kolam dengan kedalaman 1 meter sebagai bak penampungan.
    2. Buat bak penyaringan dari drum bekas. Beri kran pada ketinggian 5 cm dari dasar bak. Isi dengan ijuk, pasir, ijuk tebal, pasir halus, arang tempurung kelapa, baru kerikil, dan batu-batu dengan garis tengah 2-3 cm (lihat Gambar).
  6. PENGGUNAAN
    1. Air sungai atau telaga dialirkan ke dalam bak penampungan, yang sebelumnya pada pintu masuk air diberi kawat kasa untuk menyaring kotoran.
    2. Setelah bak pengendapan penuh air, lubang untuk mengalirkan air dibuka ke bak penyaringan air.
    3. Kemudian kran yang terletak di bawah bak dibuka, selanjutnya beberapa menit kemudian air akan ke luar. Mula-mula air agak keruh, tetapi setelah beberapa waktu berselang air akan jernih. Agar air yang keluar tetap jernih, kran harus dibuka dengan aliran yang kecil.
  7. PEMELIHARAAN
    1. Ijuk dicuci bersih kemudian dipanaskan di matahari sampai kering
    2. Pasir halus dicuci dengan air bersih di dalam ember, diaduk sehingga kotoran dapat dikeluarkan, kemudian dijemur sampai kering.
    3. Batu kerikil diperoleh dari sisa ayakan pasir halus, kemudian dicuci bersih dan dijemur sampai kering.
    4. Batu yang dibersihkan sampai bersih betul dari kotoran atau tanah yang melekat, kemudian dijemur.
  8. KEUNTUNGAN
    1. Air keruh yang digunakan bisa berasal dari mana saja misalnya : sungai, rawa, telaga, sawah dan sumur.
    2. Cara ini berguna untuk desa yang jauh dari kota dan tempatnya terpencil.
  9. KERUGIAN
    1. Air tidak bisa dialirkan secara teratur, karena air dalam jumlah tertentu harus diendapkan dulu dan disaring melalui bak penyaringan.
    2. Bahan penyaring harus sering diganti.
    3. Air harus dimasak lebih dahulu sebelum diminum
sumber:
untuk lebih jelasnya…fungsi-fungsi material penyaring diatas adalah:
Fungsi bahan-bahan tersebut masing-masing adalah:
Kerikil                     : penyaring kotoran-kotoran kasar
Ijuk                          : penyaring kotoran-kotoran halus
Pasir halus              : pengendap kotoran-kotoran halus yang masih lolos dari ijuk
Ijuk lapisan ke-2    : media penahan pasir halus agar tidak lolos ke lapisan bawahnya
Arang                       : penghilang bau
Kain                          : lapisan penyaringan akhir
Kerikil                      : sebagai celah agar air dapat mengalir melalui lubah bawah
Batu besar               : memberi celah yang lebih besar sebagai jalan keluarnya air melaluilubang
Selamat mencoba.

Minggu, 17 Januari 2016

Ijuk di Gunakan Penambangan Emas Hasilnya Lebih Banyak dan Bebas Mercuri.


Istimewa kata yang pantas untuk si serat hitam yang berasal dari pohon aren yang tumbuh bagus di seluruh tanah indonesia, bagus digunakan untuk penambanan emas sebagai pengganti mercuri yang merupakan produk infor yang bisa menghabiskan depisa negara sekarang bisa di ganti dengan ijuk. di samping harganya lebih murah hasil yang kira dapat dari tambang emas pun lebih banyak. ini lah dia si serat hitam alias ijuk pengganti mercuri


Proses konsentrasi gravitasi  menambang emas pakai ijuk. Foto: Yayasan Tambuhak Sinta
Proses konsentrasi gravitasi menambang emas pakai ijuk. Foto: Yayasan Tambuhak Sinta
Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan melalui Direktorat Jenderal Pengelolaan Sampah, Limbah, Bahan Berbahaya dan Beracun (PSLB3) berkomitmen menghapus penggunaan merkuri oleh penambang emas skala kecil (PESK) pada 2018.
Sejauh ini, sudah ada rencana aksi nasional PESK, harmonisasi kebijakan dengan sektor terkait, pengembangan teknologi alternatif bebas merkuri, serta pelatihan kepada penambang.
Satu lagi, pemerintah juga bekerjasama dengan Yayasan Tambuhak Sinta (YTS), Kalimantan Tengah, menerapkan teknologi menambang emas tanpa merkuri. Cara ini dinamakan metode manado. Ia sudah diterapkan di Pototano, pelabuhan sunyi di Sumbawa Barat, bagian timur Indonesia.
Mayoritas masyarakat mencari nafkah dari laut. Namun perhatian mereka mulai beralih ke daratan, pada emas yang terkandung di perbukitan. Penambang berbondong-bondong datang ke Sumbawa mencari emas.
YTS memperkenalkan metode manado. Para penambang bisa menghasilkan lebih banyak emas tanpa menggunakan air raksa.  “Mereka harus lihat proses terlebih dahulu. Hanya dengan bekerja bersama mereka, kami bisa meyakinkan metode manado bisa menghasilkan emas lebih daripada menggunakan raksa,” kata Sumali Agrawal, Direktur Eksekutif YTS.
Sebuah video berdurasi 17 menit menjelaskan bagaimana mendapatkan manfaat ekonomi bagi penambang emas skala kecil dengan mengeliminasi penggunaan air raksa. Video ini mendokumentasikan inovasi pemanfaatan ijuk hitam dari pohon gula aren sebagai metode menangkap dan mengkonsentrat emas.
Emas yang dihasilkan dari metode manado. Hasil tambang bisa lebih banyak dari menggunakan mercuri. Foto: Yayasan Tambuhak Sinta
Emas yang dihasilkan dari metode manado. Hasil tambang bisa lebih banyak dari menggunakan mercuri. Foto: Yayasan Tambuhak Sinta
Ijuk, kata Sumali, salah satu alternatif pengganti merkuri dalam menambang emas. “Barang lokal, murah, dan penambang bisa mendapatkan ekstraksi lebih tinggi.”
Pengolahan emas tanpa merkuri menggunakan peralatan yang sama seperti penambang biasa. Tidak ada tambahan biaya. “Bedanya, tidak boleh masukkan merkuri ke tromol dan mengganti dengan ijuk. Beberapa kali percobaan, hasilnya penambang bisa mendapatkan hasil dua sampai empat kali lebih banyak dari biasa.” Dengan metode ini, batuan yang didapat penambang bisa dihaluskan tanpa menggunakan raksa.
Caranya, setelah diambil dari pohon, ijuk dipotong-potong. Lidi-lidi yang lepas, dibuang. Ujung tidak bisa dipakai. Yang dipakai bagian tengah saja dan pemotongan harus rapi.
Ijuk dipasang di kasbok yang dirangkai pada gelondong (alat penghancur batuan). Cara pasang ijuk dari bawah ke atas, seperti susun genteng. Setelah disusun rapi, ijuk ditahan oleh kayu. Selain berfungsi menahan ijuk, kayu juga menahan konsentrat yang meluncur dari air. Air tidak langsung ke bawah, tetapi tertahan di kayu, dari atas air kental, makin ke bawah makin encer. Ada lima kayu sebagai penyaring. Air encer sudah tak mengandung emas ditampung dalam bak pembuangan.
Proses ini dinamakan konsentrasi gravitasi. Ketika keluar dari gelondong, air langsung menuju kasbok. Ijuk menangkap emas dengan mudah dan cepat. Emas yang paling haluspun tidak terbuang. “Dari 10 karung batuan, kita bisa dapatkan satu karung konsentrat dan tidak ada emas terbuang. Waktu yang dibutuhkan dengan cara ini kurang lebih sama jika menggunakan mercuri,” kata Sumali.
Setelah selesai, ijuk digulung dan dicuci. Digoyang-goyang sampai turun semua pasir di dalamnya. Lembar ijuk masih bisa dipakai berkali-kali. Sumali menjamin akan lebih banyak emas yang dihasilkan. Kasbok juga dicuci untuk menampung seluruh konsentrat. Konsentrat diproses di kolam pendulangan.
Berikutnya, proses separasi gravitasi, yakni mendulang emas. Beberapa peralatan bisa digunakan, paling sederhana dulang. Peralatan lain bisa meja goyang maupun sentrifugal. Bila pakai dulang, harus pelan-pelan agar emas tidak terikut lumpur.
Dari mendulang,  dihasilkan emas kecil dan halus, biasa disebut emas debu, yang tidak bisa tertangkap bila menggunakan mercuri. “Itulah mengapa pakai ijuk hasil bisa dua kali lipat.”
Selesai mendulang, emas dipindahkan ke pembungkus plastik. Proses terakhir peleburan. Emas dibakar menggunakan borax agar tidak terlalu lengket. Selain peleburan, emas bisa diperoleh dengan melarutkan dalam cairan asam (sianida).
Sayangnya,  sianida bersifat mematikan dan harus ditangani dengan hati-hati, meskipun bisa terurai menjadi karbon, hidrogen dan oksigen dalam jangka waktu tertentu.
Pendulang emas di SUmbawa Barat yang sudah menggunakan metode manado. Foto: Yayasan Tambuhak Sinta
Pendulang emas di SUmbawa Barat yang sudah menggunakan metode manado. Foto: Yayasan Tambuhak Sinta
Kini YTS, sedang membangun pusat ujicoba penggunaan ijuk sebagai ganti merkuri di Desa Kebon Sari, Pacitan. Ini wilayah penambangan rakyat. Hasilnya, akan dipublikasikan pada Desember 2015.
“Bukan mudah memperkenalkan teknologi kepada penambang. Pasti ada transisi. Bila tak mungkin langsung bebas merkuri, setidaknya tidak tambah merkuri dalam konsentrat. Kita harus cari solusi bersama mengatasi maraknya penggunaan merkuri,” ucap Sumali.
Inilah bahaya mercuri
Merkuri merupakan logam berat berwarna perak, berbentuk cair dalam suhu ruangan, mudah menguap dan tidak mudah terurai. Paparan air raksa berdampak sangat serius bagi tubuh manusia, dari keracunan hingga gangguan kesehatan permanen alias tidak dapat disembuhkan.
Mercuri dapat menyebabkan gangguan tidur, nyeri dada, iritasi, kulit terbakar, gusi bengkak dan berdarah, serta air liur berlebihan. Pada paparan lebih tinggi dapat memunculkan gejala mati rasa dan kesemutan, tremor dan gangguan koordinasi anggota gerak, penglihatan dan pendengaran berkurang, pikun, dan perubahan kepribadian.
Raksa juga dapat mengakibatkan cacat mental dan kesulitan belajar, kelumpuhan otak, kejang-kejang, lumpuh kayu, tremor (gemetar), dan kurang koordinasi tubuh, juga kerusakan penglihatan dan pendengaran pada bayi yang belum lahir jika sang ibu terpapar. Selain itu, air mercuri bisa terkandung dalam air susu ibu, yang mengakibatkan bayi baru lahir makin terpapar.
Orang-orang dan masyarakat yang langsung terpapar mercuri melalui pekerjaan mereka dan industri lokal paling berisiko. Janin, dan anak-anak kecil sangat sensitif paparan mercuri karena sistem syaraf mereka masih rawan. Karena itu, ibu-ibu baru melahirkan, ibu-ibu hamil dan calon ibu hamil harus waspada bahaya air raksa.
“YTS konsen mencegah penggunaan mercuri di Indonesia,” kata Sumali. Mereka sedang mendistribusikan peralatan daur ulang mercuri di beberapa daerah di Kalteng. “Untuk mengurangi pencemaran raksa dari penambangan emas skala kecil.”
Program raksa YTS sudah mengurangi pencemaran mercuri di desa-desa di enam kabupaten, di Kota Palangkaraya. “Kami mulai sejak 2006 di Katingan. Lebih lima tahun, peralatan kami berhasil mencegah 15.000 kilogram emisi mercuri ke lingkungan. Dengan menyediakan teknologi sederhana, murah, dan cocok bagi mereka yang terlibat.”
Proses separasi grafitasi menggunakan meja goyang. Foto: Yayasan Tambuhak Sinta
Proses separasi grafitasi menggunakan meja goyang. Foto: Yayasan Tambuhak Sinta
Proses sgrafitasi menggunakan dulang. Foto: Yayasan Tambuhak Sinta
Proses sgrafitasi menggunakan dulang. Foto: Yayasan Tambuhak Sinta
Pusat ujicoba pengolahan emas tanpa air raksa. Foto: pusat ujicoba pengolahan emas tanpa air raksa
Pusat ujicoba pengolahan emas tanpa air raksa. Foto: pusat ujicoba pengolahan emas tanpa air raksa